Ngobrolin soal cita-cita

Posted on Updated on

Kalo ditanya soal cita-cita saya waktu kecil, jawabannya adalah : jadi Masinis. Knp ? krn sewaktu masih kecil saya sering diajak bunda ke rumah Pak Poh saya di surabaya. Seminggu bs sampai 3x. Akhirnya apa yg saya liat itulah yg saya idam-idamkan kelak. He3..  namanya juga anak kecil.

Terus waktu SD, saya punya cita-cita pingin jadi cameraman. Ha3… waktu itu saya liat shooting karangtaruna yg diliput oleh TVRI dan SCTV. Saya akhirnya menirunya dengan bikin shooting mainan menggunakan teleskop.

Waktu SMP, cita-cita saya berubah menjadi ahli informatika krn tertarik dg kakak tmnku yg kuliah di Informatika ITS . Sepertinya pekerjaannya elegan gitu lohh..

SMA ? masih tetep informatika. Tp pikiran berubah. Saya dianjurkan oleh Ayah untuk mengambil jurusan kedokteran. What ?? terbersit dibenak saya betapa susahnya masuk kedokteran. Mana saya ga begitu suka dengan pelajaran biologi. Saya lebih seneng pelajaran matematika dan fisika. Tp setelah saya cerna, bener juga apa yang dibilang oleh ortu bahwa saya harus mengambil jurusan lain yg beda ama kakak2 saya sekaligus saya sama sekali tdk punya latar belakang di bidang kedokteran. Ya ok, saya terima tantangan ini.

Di tahun pertama SPMB gagallll…. salah strategi deh sptnya… (Stress menyebabkan diare 3 hari menjelang SPMB. Sampai waktu jam ujian di mulai saya harus melahap entrostop di kamar mandi tanpa air putih saking ga kuatnya diare… tau sdr lah gmn rasanya…;).

Akhirnya saya mengambil inisiatif untuk ikut bimbingan belajar reguler di LBB Phi-Beta Kediri, Jawa Timur. Dari situ saya jadi bisa mereview pelajaran-pelajaran waktu SMA. Terus… menjelang SPMB 2004 sayapun masih ikut bimbel lagi di TECHNOS Malang. Nilai2 saya termasuk lumayan waktu tryout. Peringkat 2 besar lah …. He3…

Buat jaga2 kalo tdk diterima SPMB, saya juga ambil ujian jalur khusus (ekstensi) di Universitas Airlangga Surabaya mengambil jurusan Pendidikan Dokter dan Farmasi. Dan yg ketrima adalah Farmasinya. Pending dulu deh jadinya… nunggu hasil SPMB. Pilihan jurusan di SPMB waktu itu adalah : 1. Pendidikan Dokter FK Unibraw, 2. Pendidikan Dokter FK Universitas Jember.

Yaw… waktu ujian hari pertama dpt 170 poin, hari kedua dpt 150 poin. Shg total nilai 320. Ternyata nilai ini mepet banget loh untuk FK unibraw. Tp dah lumayan lah segitu. Terus waktu pengumuman, saya liat di internet malam hari ke kota blitar (20 Km dari desa saya), dan begitu saya masukkan Nomer ujian saya dan pyar “Selamat anda diterima di 7510xx”. Masih penasaran, saya telpon temen saya kode itu fakultas mana, dan hasilnya adalah di Unibraw malang. wow… mengingat kalo ketrima di Universitas jember harus bayar 40 jt waktu itu… Jadinya bersyukur bgt deh bs masuk unibraw (sekalian deket ama rumah – 70 km).

Biaya masuk pendidikan dokter FK unibraw saya keluar uang 10 jt untuk sumbangan pendidikan dan 1,6 jt untuk SPP. Dan lain2 hingga total 12,5 jt. Cukup murah dibanding dg universitas lain. Biaya SPP saya hingga lulus 1,6 jt / semester. Dan hampir jarang ada pungutan lain selain itu.

Ok deh… semoga info ini berguna buat tmn2 yg mau masuk kedokteran.

Buat tmn2 yg lain, ceritain dunk apa cita2 nya dulu ??

(Sorry kalo tulisannya acak2an… hehehe… buru2 sih :p  )

2902 Total Views 2 Views Today

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

[+] kaskus emoticons